Literasi Sekolah : Cerita Rakyat Dapat Tumbuhkan Nasionalisme Anak

By | 19 Mei 2017

pentingnya literasi sekolah

Pemerintah ingin menumbuhkan rasa nasionalisme dengan membagikan 10 ribu buku cerita rakyat di masing-masing provinsi di Indonesia. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menjelaskan, 10 ribu buku cerita rakyat berasal dari Sabang hingga Merauke.

“Sehingga nanti kalau anak baca buku itu, mulai tumbuh kesadaran bahwa Indonesia ini sangat luas, kesadaran nasionalime,” kata dia di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), Senayan, Jakarta, Rabu (17/5).

Mantan rektor Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) itu meyakini, cerita rakyat dapat memperkaya pengetahuan setiap anak di Indonesia. Ia mencontohkan, anak-anak di Pulau Papua dapat mengetahui bermacam pengetahuan dan informasi dengan membaca buku nusantara tentang Pulau Jawa dan Sabang.

Selain itu, ia melanjutkan, anak-anak dapat memahami perbedaan budaya, seperti upacara adat menyembelih babi, tetapi daerah lainnya ada yang melarang penyembelihan babi.

“Di situ, guru bisa memberikan penjelasan agar tumbuh toleransi antarsiswa itu,” jelasnya.

Pemerintah berencana menyebar 10 ribu buku cerita rakyat di setiap provinsi di Indonesia pada 2017. Namun, pemerintah memfokuskan distribusi logistik buku itu di daerah 3T (terluar, terdepan, tertinggal). Setiap daerah akan memiliki satu titik, baik di provinsi, kabupaten atau kota.

“Sekarang sudah dipesankan, sudah cetak. (Distribusinya) 10 ribu per titik, nanti melalui pegiat literasi dan sekolah,” ujar dia.

sumber : republika

Loading...

Tinggalkan Balasan